Take a fresh look at your lifestyle.

Istriku Dikentot Supir Rental Mobil

0

ceritabokep88 – Istriku Dikentot Supir Rental Mobi, Bini gue orangnya cantik, tinggi, seksi, putih. Bukannya sombong nih, sekedar menggambarkan doi aja, seandainya ada audisi model bisa jadi doi termasuk dalam nominasi lah.
Sejak dulu memang banyak cowo2 yang ngegodain bini gue, baik itu yang beneran pingin memiliki maupun yang cuma pingin jadiin temen ngentot aja.

Nah gue aja pertama kali ngentotin bini gue waktu masih pacaran langsung gue jatuh hati ngga ketulungan. Sebab di antara pacar2 gue yang pernah gue cicipin, sumpah mati doi yang bener2 paling ganas. Kalo elu nonton film2 bokep tuh, ya begitu kira2 servis bini gue ama gue. Doi gampang sangean dan selama doi sama gue, lebih sering doi yang minta ngentot daripada gue. Beda banget sama pacar2 gue yang dulu, yang lebih sering gue yang minta duluan. Bahkan pertama kali gue ngentot sama doi, elu bayangin, hari itu sampe lebih dari 7 kali. Dan herannya kontie ane nih yang biasanya perlu istirahat beberapa jam sebelum kenceng lagi, kalo sama doi ga pake itungan jam. Paling lama seprapat jam udah siap tempur lagi. Karena doi kalo blow job juga pinter banget. Jadi itu juga yang bantu kontie ane bisa cepet kenceng lagi tanpa waktu lama.

 

 

Istriku Dikentot Supir Rental Mobil

Gue sih udah tebak, dari kelihaiannya ngentot, doi pasti udah sering ama mantan2nya sebelum gue.
Tapi gue ngga keberatan juga, sebab wujudnya broooo… ajegile dah. Apalagi serpisnya… RUARRRRR BIASA…
Cuman gue kagak berani nanya, sampe terjadi peristiwa yang bakal ane ceritain di bawah. Cuman gue udah punya feeling begitu.

Jadi kesimpulannya, pertama kali ane kenalan ama doi, ane langsung baper karena wujudnya emang ajib dah pokoknya. Tapi ane ga bakal posting poto doi di sini yeeee… Menyangkut privasi… Apalagi abis nyicipin memek doi, ane langsung ambil keputusan jadiin mantan pacar alias bini he he…

Oke kita mulai masuk ke inti cerita guys…

Kejadian ini awalnya karena secara mendadak bini gue dijemput temennya, cewek juga. Temen bini gue itu ada keperluan penting ke luar kota dan minta ditemenin doi. Karena ada masalah sama lakinya katanya dan mau nyusulin lakinya ke kota asal kelahirannya. Minggat ke sono ceritanya lakinya.

Nah temen bini gue itu ceritanya sewa mobil temennya lagi yang gue kagak tau siapa, karena bukan urusan gue juga. Nah sewa mobil itu dibawain sopir, karena temen bini gue itu juga emang kagak bisa bawa mobil. Singkat cerita karena agak memaksa dan bini gue jadi ngga enak, akhirnya mau juga nemenin. Padahal tadinya doi ogah dan gue juga setengahnya kagak boleh. Orang pas dijemput temennya, gue ama bini lagi pemanasan, lagi sange2nya. Karena malem tuh jemputnya. Kagak pake janjian pula. Kan gue jadi kentang, bini gue juga kentang. Tapi ya udah deh, kasian juga.

Singkat cerita bini gue berangkat ke luar kota sama temennya.
Anggap aja nama temennya (gue samarin) si Monik. Dan supir yang nemenin itu namanya (samarin lagi) Toto.
Nah karena buru2, bini gue bawa hape tapi kagak bawa chargernya.
Alhasil besok paginya gue kagak bisa hubungin karena tewas itu hape.
Mana nomernya si Monik gue kagak tau pula. Mampus gak tuh.
Ya udah, gue pasrah aja dah.

Akhirnya bini gue pulang 3 hari kemudian.

Waktu pulang sih, ane kagak curiga apa2. Cuman memang selama 3 hari itu, ane agak punya feeling kurang enak.
Mungkin itu pengaruh karena hapenya mati, jadi gue kagak bisa kontak sama sekali.
Waktu itu juga kagak ada yang aneh gue liat, biasa aja.
Barulah 2 hari kemudian, waktu gue sange dan cumbuin bini gue itu, ane liat 3 cupangan agak gede di toket bini gue dan 1 cupangan agak kecil di bawah telinga.
Langsung jantung gue hampir copot liatnya…
Pantesan tiap abis mandi, biasanya doi agak lama baru pake baju, nah ini langsung pake baju dan kalo tidur biasanya pake tank top, kali ini rapet mulu.
Gue baru ngeh setelah gue liat cupangan2 itu.

Mendadak gue berenti cumbuin bini gue, dan natap doi tajam.
Doi gak berani natap mata gue guys saat itu.
Sorot mata gue seolah-olah nanya, dan udah nebak.

Akhirnya gue tanya, “Aku ngga pingin nuduh kamu macem2 di belakangku. Tapi bekas ini harus ada penjelasannya. Aku butuh kamu jujur. Kalo kamu jujur, aku mungkin bisa kasih kebijaksanaan sama kamu”.

Bini gue diem.
Terus gue gandeng ke sofa, gue ajak duduk.

“Cerita aja. Mendingan aku denger langsung dari mulut kamu, daripada dari mulut orang lain. Karena kalo kamu ngga cerita sejujur-jujurnya, dan kalo sampe aku denger dari mulut orang lain, aku berpotensi marah besar dan bikin perkara ini jadi lebih gede”

Akhirnya bini gue mulai cerita…
(Masih dalam posisi doi udah ga pake atasan dan cuman pake celana dalem).

“Apa kalo aku cerita sejujurnya, kamu masih berpotensi maafin aku?”, tanya doi.

“Mungkin”, jawab gue.
“Tapi yang jelas, kalo sampe aku denger bukan dari mulut kamu sendiri, apalagi disertai bukti2 valid, aku pasti panjangin masalah ini”, Gue tambahin gitu.

“Ini kejadian waktu di kota x. Waktu pergi sama Monik”, kata doi.

“Siapa yang ngentotin kamu?”, kejar gue.

“Supir yang Monik bawa dari rental mobil”, jawab doi.

Buset dah…
Ama sopir yak, pikir gue.
Ama pejabat kek, owner perusahaan kek, nah ini sopir mobil rental.

Istriku Dikentot Supir Rental Mobil

 

“Aku mau cerita kronologisnya”, cecar gue.

“Ya itu awalnya setelah nyampe di kota X, Monik booking kamar hotel. Terus dia nyuruh aku stay di kamar biar istirahat. Dia bilang dia mau pergi bentar. Eh gak taunya ga balik-balik sampe malem. Nah terus aku ditinggal berdua di kamar hotel sama Toto (supir). Karena dia bilang gak lama, akhirnya kita nurut aja. Aku ga ada niat selingkuh, sayang. Itu spontan”, kata doi.

“Iya, aku mau cerita kronologisnya kenapa sampe begitu”, cecar gue.

“Ya karena Monik sampe malem ga balik2, akhirnya Toto yang tadinya di lobi, ketok2 pintu. Aku juga ga bisa hubungi Monik waktu itu. Karena cas hape ketinggalan. Toto juga ngga sempet nyimpen nomernya Monik. Toto ijin masuk karena katanya pingin mandi. Masa aku ga bolehin orang bilangnya cuman mau mandi?”, jawab doi.

“Terus?”

“Ya pas Toto mandi, aku nonton tipi sambil tiduran. Setelah Toto selesai mandi, aku ngga tiduran, tapi duduk. Akhirnya kita ngobrol sambil nunggu Monik. Kita ngobrol sampe jam 1 pagi, Monik belom pulang juga. Akhirnya aku tiduran. Berhubung bednya ada 2, Toto tiduran juga di bed satunya sambil nunggu Monik. Akhirnya aku ketiduran”, jelas doi.

Gue tetep diem, sambil natap tajam bini gue.

Bini gue ngelanjutin ceritanya, “Memang malem itu, pas aku tidur, jujur Toto memang berusaha perkosa aku. Tapi aku masih bisa nolak, Sayang. Aku berasa dipeluk dari belakang, dan dia cium2 tengkuk aku. Tapi aku berhasil nolak waktu malem itu”.

“Emang kamu ngga sange waktu diciumin tengkuknya sama Toto? Aku minta jawaban jujur”, cecar gue.

“Ya sejujurnya sange, Sayang. Tapi aku masih bisa kontrol”, jawab doi.

“Lanjut”

“Ya malem itu, Toto balik lagi ke bednya dan tidur. Aku bangun, Toto aja masih tidur. Akhirnya aku mandi. Selesai mandi, aku liat Toto udah bangun. Terus Toto mandi juga. Akhirnya kami sarapan di bawah. Karena Monik belum pulang juga, kami balik lagi ke kamar”.

“Nah itulah kesalahan kamu. Kenapa kamu ijinin Toto ikut balik lagi ke kamar? Harusnya suruh tunggu di lobi lagi dong”, jawab gue kesel.

“Ya kaya yang kamu tau. Aku kan ngga enakan orangnya”, jawab doi.

“Oke, lanjutin”.

Sejujurnya selama doi cerita, memang ada rasa cemburu. Tapi anehnya ada rasa menikmati ceritanya juga. Alhasil kontie ane jadi agak kenceng denger cerita bini gue, ngebayangin bini gue diciumin tengkuknya ama orang yang baru aja doi kenal.

“Nah abis pulang sarapan itulah Toto mulai deket2 aku lagi. Aku sebetulnya takut. Aku takut berkhianat sama kamu. Tapi aku bingung harus ngapain. Sambil kami nonton tivi, Toto yang tadinya duduknya di bed sebelah sana, bilang kalo aku cantik, putih, dan segala macam rayuan lainnya. Karena aku udah biasa denger orang bilang begitu ke aku, aku sih biasa aja. Tapi tau2, Toto minta diambilin remote TV. Jadi aku kasih remote TV ke Toto. Aku kira dia mau ganti saluran lain, ternyata dia kerasin suara TVnya dan tau2 dia langsung berdiri dan terkam aku”, jelasnya.

“Tangaku dipegangin ke atas, terus dia berusaha cium bibirku. Aku ngga mau, tapi tenaganya kuat banget. Dua tanganku di atas bisa ditahan cuma sama satu tangannya aja, sambil tangan satunya remesin toketku dari luar”, jelas bini gue.

Sebagai informasi, karena gue lupa.
Bini gue 31 tahun, cantik, tinggi, putih, seksi, pendiam, ngomongnya halus. Tapi jangan salah guys, kalo udah sange, macan mah kaga ada apa2nya.
Nah si Toto ini, 50-an tahun kira2, badannya agak gemuk, kulitnya coklat, rambutnya berindil.

Gue cemburu, tapi kok denger toket bini gue diremesin orang laen, jadi sange ya?
Gue bingung juga.
Kontie gue tambah keras guys.

“Dia terus cium2in toket aku dari luar sambil remesin toket satunya lagi dari luar juga. Aku berusaha berontak tapi bener2 ngga kuat, Sayang. Maafin aku”, sambil tatapannya penuh harap maaf dari gue.

“Udah lanjutin aja dulu ceritanya”, kejar gue.

“AKhirnya tangan yang remesin toket itu masuk ke kaos dan remesin dari dalem. Sampe akhirnya masuk ke dalem BH dan mainin puting toket”, lanjut bini gue.

“Tunggu dulu. Coba jawab jujur. Waktu puting kamu dimainin Toto, gimana rasanya?”, selidik gue.

Bini gue agak ragu2 jawabnya. Tapi akhirnya jawab juga, “Ya sejujurnya aku mulai sange, Sayang”.

Gue jadi makin sange ngebayanginnya.
Akhirnya gue agak maju, dan tangan gue mulai remesin toket bini gue. Sambil gue mainin putingnya.

“Lanjutin”, kata gue.

Bini gue agak ragu, tapi sambil mulai gigit bibir bawahnya, doi lanjutin ceritanya.

“Terus setelah berhasil pelintirin puting aku, dia naikin kaosku. Terus dia langsung caplok puting toket aku”.

Gue potong, “Tunggu, aku pingin kamu cerita detail, termasuk perasaan kamu waktu itu”.

“Kalo aku cerita sedetail-detailnya, termasuk apa yang aku rasain, aku khawatir kamu jadi kalap, Sayang”.

“Aku janji ga bakal kalap”, jawab gue.

Setelah agak ragu2 akhirnya doi lanjutin ceritanya.
“Ya dia caplok toket kiri aku sambil ciumin toket kananku. Waktu itu toket yang kanan masih ketutup kaos ama BH. Tapi yang kiri udah agak lepas BHnya ke atas. Jadi dia bisa lebih leluasa kenyotin toket aku. Waktu itu, aku sudah mulai lupa diri. Aku mulai lebih sange lagi, soalnya puting toketku disedot2 sebegitunya. Kayanya dia bener2 kaya setan kelaparan waktu kenyotin toketku”.

“Karena aku mulai sange, kamu tau kan kalo aku sange kaya gimana? Aku jadi ngga sadar mendesah. Ada sensasi tersendiri ketika aku dipaksa dan dikasarin begitu. Terus secara ngga sadar aku mulai ngga berontak lagi. Rupanya Toto tau kalo aku sudah ngga berontak lagi. Terus dia lepasin tangan yang megangin dua tanganku. Kaosku mulai dinaikin ke atas semua, dan toket yang sebelah kanan juga akhirnya lepas dari BH”.

“Toto mulai cumbuin toket yang sebelah kanan, tapi ngga langsung ke puting. Dia kecupin muter di sekeliling puting. Kalo boleh jujur, itu jadi bikin aku makin sange ngga karuan, Sayang. Rasanya aku ngga sabar kepingin puting toketku cepet dijilatin, diemut, dikenyot”.

Sumpah mati dah gue jadi ngga tahan denger cerita bini gue.
Padahal baru awal babak. Bleom nyampe tengah, tapi rasa sange ini udah setengah mati.
Jadi sambil bini gue cerita, gue pelintirin aja puting toketnya.
Doi mendesah…
Terus gue cium bibirnya sambil lidah gue berkeliaran di dalem mulut bini gue.
Bini gue bales keganasan lidah gue dengan lidahnya yang nakal juga nyambut lidah gue.
Gue berhenti ciumin bini gue, gue kecup bibirnya…
“Lanjutin ceritanya, Sayang”, sambil tangan gue mulai mainin mekinya dari luar celana dalemnya.

Sambil gigit bibir bawahnya nahan sange, bini gue lanjutin ceritanya.
Tapi mungkin karena efek gue nakalin, doi ceritanya jadi lebih hidup dan ngga ragu2 lagi kaya waktu pertama.
“Aduuuuh Sayang… Kamu kok jadi nakal?”

“Udah lanjutin aja ceritanya, Sayang”, jawab gue.

Istriku Dikentot Supir Rental Mobil

“Karena Toto cumbuin cuman muter2 aja ngga segera caplok puting toket aku, jadi aku pegang aja toket kananku, aku pegang kepalanya, dan aku sodorin puting susu aku ke mulutnya. Aku udah ngga tahan banget waktu itu, Sayang”.

“Terus dia makin gila dan tersenyum menang karena berhasil bikin aku kaya gitu. Waktu itu aku udah ngga perduli lagi. Yang aku rasain cuma nikmat banget. Maafin aku, Sayang. Aku jadi lupa sama kamu karena jadi sange banget”, tambahnya.

Gue jadi makin nakal, jari gue mulai gue selipin ke dalem celana dalem bini gue buat cari itilnya. Terus gue mainin, gue gesek2in.
Ternyata udah basah…
Terus gue kecup lagi bibirnya.
“Gpp, Sayang. Lanjutin”, perintah gue.

“Terus Toto angkat kaos aku ke atas, BHnya juga dinaikin. Dia kenyotin gantian susu aku kanan kiri. Rasanya makin ngga karuan, Sayang. Memek aku jadi banjir”.

Bersamaan dengan itu, gue masukin jari gue ke mekinya dan mainin G-spotnya.
Doi tambah bergetar.
Gue kecup lagi bibirnya dengan mesra.
“Terusin ceritanya, Sayang”.

“Karena aku pikir ngga leluasa, akhirnya aku lepas kaos ama BH biar aku makin bisa ngerasain kenyotan Toto di susu aku. Toto juga ikutan lepas kaos. Terus bibirku mulai dilumat Toto. Aku yang tadinya males, akhirnya jadi bales lumatannya. Lidahnya tambah menjadi masuk2 ke mulutku. Dan aku juga bales keliaran lidahnya. Aku bales juga lidahku aku masukin ke mulutnya. Aku udah ngga tahan banget waktu itu Sayang”.

“Kaya gini?”
Sambil gue coba praktekin apa yang doi barusan ceritain.

“Oooohhh…. Iya Sayang. Kaya gitu tadi”, jawabnya.

“Lanjutin, Sayang”.

“Terus Toto berdiri, dia lepas sabuknya, terus celana panjangnya. Dia keluarin kontolnya. Sambil dikocok sendiri, terus disodorin ke mulut aku”.

Sambil tersipu malu, bini gue nutupin mukanya.
“Aku malu kalo dilanjutin, Sayang”.

Gue masukin 2 jari gue ke mekinya sambil gue ancam.
“Lanjutin nggak? Kalo enggak, jari aku, aku keluarin nih”.

“Jangan Sayang. Lanjutin, kocok memek aku pake jari kamu. Boleh dikeluarin, tapi diganti kontol kamu”.

“Iya tapi lanjutin dulu”, ancam gue.

Memang doi kalo sangenya udah ngga ketahan, jadi ganas, dan ngomongnya jadi tambah jorok.
Tapi gue makin suka cewe yang begitu. Makin bikin gue bersemangat.

“Ya terus karena aku sudah ngga tahan juga, aku tarik aja kontolnya. Aku kocok2 dulu, terus aku jilatin. Toto jadi makin merem melek keenakan karena kontolnya aku jilatin, aku emutin. Kepalaku dipegangin Toto sambil ditekan-tekan maju mundur ke selangkangannya. Aku jadi tambah sange digituin. Aku masukin sampe tenggorokan kontolnya Toto. Dan dia bilang, belum pernah ada perempuan yang nyepongin kontol dia sampe ke tenggorokan gitu. Katanya rasanya nikmat banget”.

“Iya lah sayang. Pasti. Aku juga kalo lagi digituin kamu, rasanya udah mau muncrat aja”, tambah gue.
Terus gue rebahin bini gue ke sofa, gue lepas celana dalemnya.
Gue kangkangin kakinya.
Gue jilatin itilnya sambil gue kocok lobang memeknya pake jari.
Sesekali jari gue juga gue sodok2in ke lobang anusnya.
Doi paling suka banget kalo lagi doggy style dientot mekinya, dan lobang anusnya gue colok2in pake jempol.

“Lanjutin ceritanya, Sayang”, perintah gue.

“Aaaaaaah… Kamu nakal Sayang. Masa aku disuruh cerita sambil diginiin?”

“Udah lanjutin cepetan”, perintah gue.

Jadi sambil sesekali mendesah, doi lanjutin ceritanya.
“Sambil Toto entot mulut aku, karena memek aku udah ngga tahan banget, jadi aku buka celanaku sendiri. Tangan Toto aku tarik ke memek aku, supaya dia mainin itil aku. Sesekali juga dia masukin jarinya ke lobang memek aku. Aku udah bener2 ngga tahan, Sayang. Abis beberapa menit begitu, Toto lepasin kontolnya dari mulutku. Dia lepas celananya total, dia udah telanjang bulet. Aku juga. Terus dia ambil dompet. Aku liatin sambil aku mainin itil aku sendiri dan remesin susu aku sendiri”

“Ternyata Toto ngambil kondom dari dompetnya”.

“Tunggu dulu. Biar aku tebak. Kamu pasti ngga mau pake kondom. Betul, Sayang?”

Sambil nutupin mukanya, “Aaaaa…. Aku maluuuuu. Kamu kok tau sih?”

“Udah lanjutin cerita. Kalo ngga lanjut ngga aku kasih kontol nih”, ancamku.

“Iya sayang. Jangan gitu dong. Aku kepengin dientot kontol kamu”

“Kontol aku apa kontolnya Toto?”

“Kontol kamu Sayaaaang”

“Bohong ah. Kontolnya Toto kali?”

“Iya karena sekarang adanya kamu ya kontol kamu lah sayang”, jawab doi.

“O… nakal ya istriku ini. Jadi kalo sekarang ada kontolnya Toto gimana?”

Doi mikir…
“Mmmmm… Ya dua2nya boleh ngentotin aku. Dua2nya boleh muncratin pejuh di dalem memek aku. Boleh ngga sayang?”, tanya doi sambil genit.

Udah sange berat dia, jadi begitu emang.
Nah gue denger begitu bukannya marah, malah tambah sange.

“Ooooh… Boleh sayang…. Kalo kamu suka, kontol Toto boleh muncratin pejuhnya di memek kamu sebanyak yang kamu mau”

Tatapan mata doi tambah ganas abis gue bilang gitu.
Yang ada doi gantian dorong gue ke belakang dan mulai mainin kontol gue dari luar celana pendek gue.

“Terus dia sobek bungkus kondomnya, dia pasang ke kontolnya. Dia mulai kangkangin kaki aku. Kontolnya diarahin ke memek aku. Terus aku tahan. Aku raih kontolnya, aku lepas kondomnya. Toto kaget, dan ekspresi mukanya makin seneng kayaknya. Terus aku kocokin pelan kontolnya, sambil aku tuntun masuk ke memek aku. Aku gesek2in dulu kepala kontolnya di itil aku, nikmat banget sayang…”

Sambil lanjutin ceritanya, sambil doi keluarin konti ane dari sarangnya.
Terus dia kocokin pelan, sambil sesekali doi jilatin ujungnya.
Buseeeeeeeet, rasanya merem melek dah bener.

“Akhirnya kontolnya pelan2 masuk ke memek aku. Sambil pelan2 digoyang. Sambil Toto ciumin aku, dari pipi, kening, leher, bibir. Dia lumat abis bibirku, aku juga bales lumat dia. Terus dia tanya, enak ngga kontol dia”.

“Terus kamu jawab apa?”

“Ya aku jawab enak, Sayang. Soalnya memang enak”.

“O… nakal ya istriku sayang. Ada kontol orang laen yang lebih enak. Terus sama kontol aku enak mana sayang?”.

“Iya, dia juga tanya gitu. Enak mana sama kontol suami kamu. Aku bilang sama2 enak. Kontol kamu lebih gemuk dari dia. Tapi kontol dia sedikit lebih panjang dari kamu. Jadi kalo dari kontol kamu, aku dapetin sensasi penuh. Kalo dari kontol dia, aku dapetin sensasi mentok ke rahim, Sayang”.

“Nakal ya kamu, Sayang. Awas lho kalo ketagihan”.

“Tapi aku sayangnya cuma sama kamu. Kalopun misal ketagihan, aku cuma ketagihan kontolnya yang mentok sampe ke rahim”.

“Terus? Lanjutin sayang”, sambil doi terus ngulum kontie gue.

“Terus, pas lagi enak2nya rahim aku disodok-sodok, tau2 dia keluarin kontolnya. Dia maju dan sodorin ke mulut aku. Aku emutin, aku lumat abis kontolnya, sampe lendirnya bersih. Teus dia mundur lagi, masukin lagi kontolnya ke memek aku. Dia goyang lagi. Ngga lama lagi, dia keluarin kontolnya, dia maju sodorin kontolnya lagi. Aku lumat abis. Beberapa kali gitu, aku ngga hitung sayang. Soalnya udah ngga kepikiran apa2. Yang ada cuma nikmat banget memek disodokin sampe mentok. Terus sambil nyodokin, aku disuruh buka mulut, sayang. Aku nurut aja, soalnya udah lupa semua. Yang ada cuma nikmat. Terus dia ludahin mulut aku berkali-kali. Aku telan semua. Terus mulutku jadi sasaran lidahnya lagi, sambil memekku diobok-obok kontol panjangnya”.

“Ngga lama abis itu, aku udah ngerasain mau keluar. Kayaknya kalo mentok2 gitu aku jadi cepet keluar deh. Aku lumat abis mulutnya Toto sambil aku peluk kenceng. Terus sambil aku peluk Toto, aku bilang kalo aku mau keluar. Terus aku reflek jilatin juga putingnya Toto. Kayaknya dia jadi ngga tahan karena itu. Terus dia bilang juga mau keluar. Aku peluk Toto makin kenceng, karena udah hampir. Toto makin cepet genjot kontolnya di memek aku. Terus sambil aku peluk kepalanya, aku bisikin gini ‘keluarin pejuh kamu di dalem memek aku sayang… semprotin pejuh kamu di rahim aku sayang… hamili aku…. aku rela dihamilin kamu sayang… soanya kontol kamu panjang enak…'”

“O… nakal ya cintaku ini… Mangiilnya kok sayang? Terus kok minta dihamilin dia juga? Aku ngga mau urusin anak orang. Biarpun memek kamu ini diisi pejuh lain tapi cuma boleh hamil sama aku”, protes gue.

“Iya tapi itu kan spontan karena nikmat banget sayang. Aku sayang2an sama dia cuma kalo di kamar aja, kalo pas ngentot aja. Sayang aku yang sesungguhnya cuma buat kamu kok. Pengabdian aku cuma buat kamu kok. Tenang aja cintaku… Aku ngga lupa kok minum pil KBnya.”.

Sumpah denger cerita gitu, pejuh gue udah mau muncrat aja bawaannya.
Tapi gue tahan…
“Terus kelanjutannya?”, kejar gue.

“Terus, ya itu… Dia makin ganas, itu lah terjadinya merah2 ini Sayang. Aku keluar, terus dia nyusul muncratin pejuhnya banyak banget di memek aku. Pas muncrat pejuhnya, kontolnya diteken dalem banget. Aduuuuuuuuuuuh rasanya, aku belom pernah ngerasain walaupun sama kamu juga. Aku kejang, terus dia sambil muncratin mungkin karena dia juga ngerasa nikmat banget, dia sambil sedot susu aku beberapa kali. Aku kejang, sambil ngeram nahan nikmat, dia juga kejang, sambil ngerang. Setelah kejangnya selesai, dia kecup bibir aku, dia cabut kontolnya, dia sodorin ke mulut aku. Aku lumat abis bekas lendir ama pejuhnya”.

“Aku lemes banget, sisa pejuh dia yang di dalem memek aku, pelan2 meler keluar. Banyak banget sampe ke sprei. Aku jadi panik, ntar kalo tiba2 Monik dateng gimana nih? Tapi aku ngga kuat banget buat bangun sayang. Lemes banget. Aku biarin aja itu pejuh meler kelaur sendiri. Terus aku ketiduran, bangun sore”.

“Pas bangun, aku liat Toto juga masih telanjang, sambil ngerokok dan nonton TV”.
“Dia nyapa aku, ‘sore cantiiik sayangku'”
“Aku senyum aja langsung ngeloyor ke kamar mandi. Eh aku lagi mandi pake shower, Toto masuk ke kamar mandi. Aku lagi mandi, shower yang di tanganku direbut dia, terus dipasang di tempatnya. Aku langsung dibungkukin, ngga pake pemanasan, kontolnya yang udah ngaceng lagi langsung digesek-gesekin di itil aku. Terus aku dibalikin, berhadapan, dia jongkok, kaki aku dikangkangin ke atas salah satu. Dia lumat abis memek aku pake lidahnya. Aku jadi kesetanan lagi. Terus dia tunggingin aku, dia jilatin lubang anusku, lobang memek aku dari belakang berulang-ulang. Aku ngga tahan, aku jongkok, aku suruh dia berdiri. Aku sepongin kontolnya sampe dia ngga tahan juga. Terus aku dientot lagi dari belakang sambil mandi. Terus dia mulai mengerang mau keluar, langsung aku jongkok dan sepong lagi kontolnya. Pejuhnya muncrat di mulut aku, aku telan aja. Biarpun udah muncrat, karena aku belum keluar, aku terus kocok aja kontolnya, aku terus sepong. Kontolnya keras lagi. Terus dia duduk di closet, aku dudukin kontolnya. Aku goyang sambil toket aku dikenyotin dia. Aku udah ngga perduli, aku kepingin keluar juga. Aku goyang sejadi-jadinya, akhirnya aku keluar. Aku peluk Toto sebentar waktu aku keluar. Ternyata dia belom keluar, Sayang. Jadi aku sepongin kontolnya, aku kocok2 kontolnya. Sambil sesekali gantian aku kenyotin, aku jilatin putingnya. Rupanya itu yang jadi kelemahan dia. Begitu dia mengerang tanda2 mau muncrat, aku langsung dudukin kontolnya, aku masukin kontolnya ke memek aku. Aku pingin kontol panjangnya muncratin pejuh lagi di rahim aku. Ternyata pas kontolnya muncrat, aku jadi ikut keluar. Jadi keluar bareng lagi deh Sayang….”

Gila, enak bener si Toto ya sampe dapet servis segitunya dari bini gue.

Udah deh gue ngga tahan, langsung aja gue entot aja meki bini gue.
Dan kami akhirnya muncrat bareng,
Nikmatnya luar biasa pokoknyah….

“Awas ya Sayang. Ngga boleh sampe jatuh hati lho. Kalo kamu lagi kepingin kontol dia, tetep harus ijin aku. Aku ngga rela kalo sampe kamu main hati sama dia”.

“Iya sayang, jangan kuatir. Jadi kamu akhirnya ngga marah nih setelah aku dientot orang lain?”, jawab bini gue.

“Ngga, Sayang. Aku jadi makin bangga dan sayang punya istri kaya kamu”, jawab gue.

“Lah kok aneh?”, tanya dia.

“Ya ngga tau. Emang begitu kok. Betapa banyak laki2 pingin bisa miliki kamu, pingin bisa entot kamu tiap hari. Tapi yang punya kesempatan itu cuma aku. Yang lain cuma sesekali aja. He he… Lagian udah deh, ngga usah diumpetin. Sebelum sama aku, aku yakin kamu juga udah ngerasain beberapa atau banyak kontol. Soalnya kamu itu gampang sange. Betul ngga tebakanku? Jadi selama cuma fisik kamu aja tanpa maen hati, boleh2 aja asal aku ngijinin dan moodku lagi bagus”

“Idih, sok tau kamu”, sambil dia senyum2.
“Mmmmm…. Ngga salah sih Sayang. Karena kamu udah bisa nerima aku apa adanya…. Memang aku pernah dientot pejabat, terus kepala bank, guru, kontraktor, terussss….”, lanjut dia.

“Buset dah… Banyak amat. Ayo ceritain. Kamu dulu ngga jual diri kan?”, kejar gue.

“Ih gitu ngomongnya. Ngga lah sayang. Ya gitu, spontan aja. Kan kamu tau aku gampang sange. Aku sensitif. Terusssss…. Mmmmm…. Aku pernah dientot di mobil, di room karaoke, di toilet rumah sakit… terussss….”

Dan gua melongo denger pengakuan binalnya sebelum sama gue.
Tapi gue kok makin suka ya?

“Terusss apa?”, kejar gue lagi.

Sambil senyum2 genit dan kecup bibir gue, doi lanjutin, “Terusssss… jangan kaget ya… Aku pernah threesome, dientot 2 kontol sekaligus waktu di hotel. Dan semua pejuhnya muncrat di dalem memek akuh”.

“What the Fuck?”
Bujubuneng.
Pantes aja kalo maen ganas banget.
Jam terbangnya udah sebanyak itu…
Bini gue, orangnya pendiam. Tapi dibalik itu…. Buset dah…
Eh tapi biarpun begitu, bentuk toketnya masih bagus lho. Masih kenceng.
Bukannya kalo sering diremesin banyak tangan gitu harusnya kendor ya?
Heran gue…

“Wah wah wah, ini harus cerita lagi”, gua bilang.

“Iya soalnya waktu dithreesome itu, aku mabuk. Aku sih ngga suka minum sebetulnya. Tapi karena dirayu terus, aku ngga enak ati. Akhirnya ikut minum. Alhasil aku mabuk dan dikeroyok 2 kontol. Tapi nikmat banget ternyata Sayang”, kata dia.

“Oh ga bisa kalo gitu. Suatu saat harus threesome sama akuh. Aku iri. Ayo lanjutin ceritanya”, jawab gue ketus.

“Sabar ya sayang. Buat besok lagi. Aku udah lemes banget dinakalin kamu. Sumpah deh. Soalnya kalo aku cerita, nanti kontol kamu ngaceng lagi. Jadi sabar ya sayang”, sambil doi kecup bibir ane dan ngeloyor ke kamar mandi buat bersih2.

Sialan…
Gua jadi kentang.

Tapi abis peristiwa itu, hubungan gue ama bini jadi lebih mesra.
Jadi lebih terbuka.
Jadi lebih sayang.
Aneh tapi nyata.
Kok bisa ya?

Jadi kalo gue nulis lagi nanti, gue bakal taroh di thread yang beda, dengan judul yang beda.
Mungkin gue akan ceritain masa lalu bini gue yang jam terbangnya udah banyak itu, satu per satu.
Mungkin tapi…
Soalnya cape juga nulis segini banyak guys…

Oke, see you latter guys….

Oiya, terakhir.
Gue lupa.
Monika itu balik ke hotel lagi besok siangnya lagi.
Jadi selama itu, bini gue dientot Toto berkali-kali. Mungkin 5x ada kayaknya. Kata bini gue gitu. Dia juga ngga inget.
Dan pas monika balik ke hotel itu, dia senyum2 aja ngeliat kamar hotel berantakan, aga2 aroma bau keringet, bau pejuh, dsb.
Jadi dia tau kalo bini gue abis dientot abis2an sama si Toto.

Dan waktu bini gue ijin ke gue kepingin dientot Toto lagi, ternyata si Toto udah ga kerja di rental mobil itu lagi.
Ngga tau dia pergi entah ke mana.
Dan belakangan juga kami baru tau, ngambeknya suami si Monika karena Monika ternyata udah sering dientot sama si Toto dan ketauan suaminya. Tapi suaminya Monika bukan model kaya gue. Jadi dia ngambek. Info terakhir, mereka cerai dan Monika jadi jande brooo…. Pantesan si Toto kaga boleh ikut alias ditinggal di hotel sama bini gue. Soalnya kalo lakinya liat si Toto bisa berpotensi masuk acara 86 tuh.

Dan yang lebih up to date lagi, Monika jande tapi hamil. Bingung gue juga. Entah itu hasilnya mantan lakinya, entah si Toto atau entah siapa, gue kagak tau. Yang jelas bukan hasil dari gue ye… Secara, Monika kagak pernah gue sentuh. Karena bukan selera gue banget dan jauh lah ama bini gue.

Ada info lagi si Toto keluar karena juga bermasalah gara2 ketauan ngentotin bini bossnya.

Duh kacau amat dia yak?
Punya jimat apa ampe bisa begitu dia. Segala perempuan bisa takluk sampe dia entotin.

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: